Powered by Blogger.

Sunday, February 23, 2020

Suami Ego, Paling Liat Nak Minta Maaf Boleh Baca Ini

Setiap orang tentu tak akan pernah terlepas dari kesalahan, termasuk isteri. Jika sudah terlanjur berbuat salah dan membuat isteri marah, sampaikan permintaan maaf yang tulus.

Suami lebih mudah menerima permohonan maaf dari isteri. Sebaliknya, jika suami tidak mengucapkan maaf yang tulus maka isteri tidak mudah memaafkan.

Setelah minta maaf, jangan lupa untuk belajar untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama ya.

Ini rangkum kata-kata ucapan maaf untuk isteri yang penuh makna dan tulus untuk.

1. Sampaikan rasa rindu pada isteri

“Saya tahu saya sudah menyakitkan hati awak dengan sikap saya ini. Maafkan saya, ya. saya benar-benar rindukan senyum tawa awak. Tolong maafkan saya dan saya ingin menghabiskan waktu bersama awak.”

Ketika bertengkar, biasanya suasana rumah menjadi sunyi sepi kerana isteri enggan bercakap pada suami. waktu itu tentu akan membuat suami merindukan sehari-hari bersama isteri.

2. Ungkapkan penyesalan yang mendalam

“Saya benar-benar menyesal kerana sudah melakukan kesalahan tersebut kepadamu. Saya tidak bermaksud menyakiti hatimu. Jika saya boleh mengulang waktu, saya sungguh tidak akan mahu melakukan kesalahan itu lagi padamu.”

Setiap kesalahan tentu akan mendatangkan rasa sesal. Oleh sebab itu, sampaikan juga rasa penyesalan mendalam Papa kepada Mama. Dengan begitu, Mama bisa lebih mempertimbangkan untuk memaafkan Papa.

3. Berjanji tidak mengulangi kesalahan yang sama

“Maafkan segala kesalahan yang sudah saya lakukan. Saya benar-benar menyadari hal tersebut salah dan saya tidak akan melakukannya kembali di kemudian hari. Saya tidak ingin terus bertengkar seperti ini. Saya mencintaimu.”

Jika Mama sudah menerima ungkapan maaf Papa, berjanjilah dengan diri sendiri bahawa ini menjadi pelajaran yang berharga. Usahakan untuk tidak kembali melakukan kesalahan yang sama, sebab jika terjadi lagi Mama menjadi lebih sukar untuk kembali memaafkan Papa.
Tunjukkan ketulusan saat meminta maaf

“Dari lubuk hati yang paling dalam, saya menyedari kesalahanku dan saya benar-benar meminta maaf. Saya sudah emosi dan tidak boleh mengontrol diriku sendiri kelmarin, saya tidak bermaksud untuk menyakit hatimu. Saya benar-benar sedih dengan keadaan kita seperti ini. Tolong maafkan saya.”

Jangan lupa sampaikan rasa penyesalan dan ungkapan maaf Papa dengan tulus. Elakkan dari menyebutkan kata ‘tapi’ kerana boleh membuat ucapan Papa terkesan dipaksakan. Hati-hati dalam memilih kata saat meminta maaf kerana boleh membuat Mama berfikir kembali untuk menerima permintaan maaf Mama.

5. Selitkan kata cinta

“Tahukah kamu bahawa saya terseksa dengan pertengkaran ini? Apalagi saya juga menyedari bahawa semua terjadi kerana kesalahanku. Saya benar-benar tidak ingin menyakiti hatimu lagi. Saya mencintaimu dan saya takut kehilangan kamu.”

Jika memang kesalahan yang Papa lakukan cukup besar dan membuat Mama benar-benar marah, cubalah untuk melembutkan hatinya dengan mengucapkan kata cinta saat meminta maaf. Sampaikan bahawa Papa tidak mahu kehilangan Mama, sehingga permintaan maaf dari Papa pun akan menjadi sangat berharga.

6. Hindari terbawa emosi

“Saya ingin kembali menjalani rutinitas sehari-hari kita, tanpa perlu bertengkar. Saya mengakui kesalahanku. Saya tidak akan melakukan hal ini lagi. Maafkan saya dan kembalilah bersamaku.”

Saat meminta maaf, usahakan untuk tidak terbawa suasana. Terlebih jika Mama masih marah dan terkesan kesangsian terhadap ucapan maaf Papa. Maklumi bahawa ini terjadi kerana kesalahan Papa dan jangan terbawa emosi. Ini boleh saja membuatkan Mama sukar untuk boleh menerima ucapan maaf Papa.

7. Ucapkan sambil menyentuh isteri

“Saya minta maaf kepadamu, saya ingin boleh memelukmu lagi. Pahamilah bahawa saya menyesal dan tidak ingin semua hal ini terjadi lagi. Bolehkah saya meminta maaf darimu?”

Saat meminta maaf, lebih baik sediakan waktu khusus untuk berbicara empat mata dengan isteri. Cari situasi dan keadaan yang benar-benar tenang. Hindari meminta maaf ketika Mama kelihatan masih sibuk bekerja atau sedang melakukan hal lain.

Ucapkan permintaan maaf sambil memegang tangannya, lakukan dengan perlahan dan jangan terburu-buru, ya.

8. Berikan waktu untuk isteri berfikir

“Saya tahu kesalahanku cukup besar untuk membuatkan kamu terus memaafkan. Jadi, cubalah untuk memikirkan kembali permintaan maafku.”

Jika memang kesalahan yang Papa lakukan membuat Mama harus berfikir lebih lama untuk memaafkan Papa, berikan kesempatan dan waktu untuknya. Jangan memaksa supaya Mama boleh terus memaafkan saat itu juga. Fahami bahawa ia juga perlukan waktu untuk menyembuhkan hatinya sendiri.

9. Tunjukkan perhatian lebih

“Saya melihatmu benar-benar berubah setelah saya melakukan kesalahan kelmarin dan itu sungguh menyiksaku. Saya tidak bermaksud seperti ini dan saya tidak ingin hubungan kita menjadi berubah. Jadi, maafkan saya, ya?”

Saat meminta maaf pada isteri, jangan lupa untuk sambil menunjukkan rasa perhatian. Dengan begitu, ucapan maaf dari Papa pun terlihat lebih meyakinkan. Intinya, tetaplah berbuat baik dan tulus pada isteri meskipun ia sedang marah.

10. Kenang memori indah bersama

“Ingatkah dulu kamu waktu kita bertengkar ketika belum menikah? Kita sama-sama berbicara tentang harapan hubungan kita di masa depan. Saya rindu sekali dengan masa-masa itu, saya harap kamu mahu berbicara lagi denganku untuk menyelesaikan masalah ini, Saya minta maaf sudah menyakiti hatimu.”

Seringkali mengungkapkan rasa rindu pada memori-memori indah juga bisa membuat mama menerima ucapan maaf Papa. Dengan begitu, Mama tentu akan berfikir kembali untuk terus-menerus marah pada Papa. Namun demikian, ucapkan dengan tulus dan sesuaikan dengan kondisi hati Mama, ya.

Demikian pilihan kata-kata ucapan maaf untuk Isteri yang penuh makna dan tulus. Sebagai suami, kamu bisa sampaikan ungkapan tersebut kepada isteri. Tetap bersabar dan tunggu momen tepat untuk mengucapkan kata maaf ya, Pa.