Powered by Blogger.

Tuesday, October 15, 2019

Ramasamy Akan Ambil Tindakan Terhadap Laman Facebook Fitnah Dirinya


Pejabat Timbalan Ketua Menteri II Pulau Pinang telah membuat satu laporan polis terhadap satu laman Facebook bernama Pusat Kajian Ancaman Pengganas dan Misionari di Malaysia yang telah diwujudkan dengan tujuan memaparkan kenyataan-kenyataan fitnah terhadap beberapa orang pemimpin kerajaan termasuk ke atas P Ramasamy.

Laman ini sedang memaparkan kenyataan palsu dan fitnah sejak beberapa bulan ini, dengan tujuan membuat provokasi dan cuba mengapi-apikan kebencian masyarakat terhadap Ramasamy.

Sebelum ini, dua laporan polis telah dibuat oleh pejabat kami ke atas laman Facebook ini dan juga pengendalinya. 

Juga telah dirujuk ke Suruhanjaya Komunikasi Multimedia Malaysia (SKMM), tetapi tiada tindakan telah diambil.

Paparan-paparan fitnah laman ini sering dikongsi oleh seorang individu bernama Firdaus Wong, dengan tujuan merosakkan nama baik timbalan ketua menteri II Pulau Pinang. Ramasamy telahpun meminta peguamnya untuk menyaman individu ini, atas kenyataan-kenyataan fitnahnya sebelum ini.

Kali ini pun dia telah mengulangi tindakannya yang menyebarkan fitnah. Peguam Ramasamy akan mengambil tindakan ke atas kenyataan fitnah ini juga.

Terbaru, laman Facebook tersebut telah sengaja memuatnaik satu video yang mereka sunting pelbagai kali, dan menambah sarikata yang salah, dengan tujuan membawa makna, seolah-olah Ramasamy sedang menghasut untuk memulakan perjuangan bersenjata.

Klip video yang dimuat naik oleh laman Facebook itu adalah, asalnya dimuatnaik oleh satu stesen televisyen di Tamil Nadu, bernama Thanthi TV, iaitu sebahagian ucapannya di salah satu majlis di Chennai, Tamil Nadu, beberapa tahun yang lalu.

Dalam klip asal yang tidak disunting itu, Ramasamy secara terang telah menyatakan bahawa beliau tidak sokong perjuangan bersenjata, dan hanya perjuangan damai yang berasaskan prinsip demokratik antarabangsa adalah penyelesaian untuk apa-apa masalah.

Malah, kapsyen asal klip video itu dalam bahasa Tamil pun secara terang menyatakan bahawa “Jangan terpengaruh dengan mereka yang berkata mahu hidupkan perjuangan bersenjata”. 

Tetapi, kapsyen asal itu sengaja ditutup dengan sari kata palsu oleh laman Facebook ini.

Ramasamy, seperti yang pernah ditegaskanya berkali-kali sebelum ini, telah terlibat secara langsung dalam proses perdamaian di Sri Lanka, Aceh dan Mindanao. 

Semasa proses perdamaian, dia pernah berjumpa bukan sahaja dengan pihak LTTE, malah dengan pimpinan kerajaan Sri Lanka juga.

Sama seperti perjumpaanya dengan pimpinan Gerakan Acheh Merdeka dan Pimpinan Indonesia. Malah, Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla sendiri pernah berjumpa dengan Ramasamy, susulan penglibatannya dalam proses perdamaian. 

Tetapi, sesetengah pihak, khususnya orang seperti individu dan laman-laman media sosial yang ada kaitan dengannya, sengaja mengeluarkan paparan berbentuk provokasi dan fitnah.

Pejabat timbalan ketua menteri II pada asalnya tidak mahu melayan karenah-karenah murahan pihak yang ingin menyebarkan fitnah ini, kerana percaya ianya adalah fitnah yang akan terkubur dengan sendirinya. 

Tetapi, dalam keadaan hari ini, kenyataan-kenyataan fitnah dan palsu semakin menjadi-jadi penyebarannya tanpa penghujungnya, dengan satu sahaja tujuan, iaitu mewujudkan kebencian ke atas pejabat ini dan YB secara peribadi.

Kami ambil serius perkara ini dan akan mengambil tindakan undang-undang terhadap semua individu yang terlibat dalam penyebaran fitnah, tohmahan dan berita palsu ini.

Di masa yang sama, saya menyeru pihak berkuasa, khususnya pihak polis dan SKMM juga tidak berkompromi dengan pihak-pihak ini dan mengambil tindakan setimpalnya. - Malaysiakini