Powered by Blogger.

Saturday, July 14, 2018

Apandi Ali Buat Pusingan U Tarik Diri Jadi Majlis Tertinggi Umno


Tan Sri Mohamed Apandi Ali yang hari ini diumumkan menjadi anggota Majlis Tertinggi (MT) Umno dilaporkan menarik diri dan menolak pelantikan itu.

Jelas Mohamed Apandi, keputusan itu diambil selepas beliau memikirkan dengan mendalam dan semasak-masaknya.

"Setelah berfikir semasak-masaknya, dan dengan mendalam, saya berasa adalah tidak wajar untuk menerima pelantikan sebagai anggota Majlis Tertinggi Umno.

"Apa yang bermain difikiran saya adalah pelantikan tersebut akan diselubungi dengan pelbagai persepsi negatif yang mungkin dikaitkan dengan apa jua tindakan dan keputusan saya semasa menjalankan tugas sebagai seorang hakim dan peguam negara," katanya melalui kenyataan media malam ini.

Awal hari ini, Presiden Umno Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi mengumumkan pelantikan Mohamed Apandi dan 10 yang lain sebagai anggota Majlis Tertinggi Umno.

Kesemua 11 mereka menyertai 25 anggota MT yang sebelum ini menang melalui undian dalam pemilihan parti itu.

Pelantikan bekas peguam negara itu bagaimanapun tidak dipersetujui berberapa pihak termasuk pemuda Umno Kedah yang menyifatkan ia sebagai "kesilapan politik".

Susulan itu, laporan NST memetik Mohamed Apandi yang menegaskan dia mempunyai hak untuk terlibat dalam politik memandangkan dia bukan lagi peguam negara.

Mohamed Apandi juga dilapor menyifatkan kepulangannya kepada Umno adalah ibarat ikan pulang ke lubuk kerana pernah menyertai parti itu sebelum ini.

Sebelum ini Apandi Ali terima menjadi seorang daripada anggota Majlis Tertinggi (MT) Umno yang dilantik Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi.

Tidak seperti 25 anggota MT yang lain, Apandi - bersama 10 yang lain - menyertai badan berkenaan melalui lantikan.

Memetik kenyataan Ahmad Zahid, portal Umno Oline menyatakan pelantikan itu dibuat mengikut Fasal 9.2.8 Perlembagaan Umno.

Presiden Umno itu berkata pelantikan itu adalah langkah pertama beliau untuk membawa Umno menuju pembaharuan agar parti terbabit terus relevan dalam arena politik negara. - Malaysiakini