Powered by Blogger.

Monday, March 30, 2020

Wakil Rakyat Mengamuk, Tak Dapat Melawat Rakan Meninggal

Apabila ahli politik dan anggota keselamatan 'bertembung' kadang-kadang ia boleh menyebabkan ketegangan berlebihan.

Di Medan, Indonesia semalam, seorang wakil rakyat kawasan itu, Edi Saputra, diberhentikan oleh anggota polis ketika dalam perjalanan ke sebuah rumah yang mengalami kematian, dipercayai akibat Covid-19.

Media melaporkan mangsa yang meninggal dunia itu ialah rakan Edi yang tinggal di Jalan Air Bersih, Medan, dan menghembuskan nafas terakhir beberapa jam sebelumnya.

Bagaimanapun, lapor Tribunnews, polis tidak membenarkan Edi ke rumah rakannya itu walaupun untuk melakukan solat jenazah.

Sebaliknya, lapor media, Edi dinasihatkan agar terus ke tanah perkuburan saja.

Sementara itu rakaman video yang tersebar menunjukkan Edi memperkenalkan dirinya sebagai wakil rakyat beberapa kali kepada anggota polis berkenaan, namun usahanya untuk melepasi sekatan itu tetap gagal.

"Cara abang itu salah, nanti abang kusaman," kata Edi.

Anggota polis terbabit bagaimanapun menjelaskan, dia tidak dapat membenarkan Edi meneruskan perjalanan kerana arahan yang diterimanya daripada pegawai atasan memang begitu.

Ia menyebabkan Edi semakin marah. Malah dia mengaku tidak takut mati.

"Jangan begitu, aku tak takut mati. Kenapa kalo mati? Tembak aja kami biar mati," katanya.

Edi juga mempertikaikan siapa yang mengesahkan arwah rakannya itu dijangkiti Covid-19.

"Siapa bilang positif (Covid-19)? Kamu pun polis saja!" jeritnya.

Pada suatu ketika Edi - yang jelas hilang sabar - mencabar agar dia diberikan virus yang kini sudah mengorbankan 37,600 orang di seluruh dunia itu.

"Bagi aku virus koronanya, biar aku telan," katanya.

Untuk rekod setalat pagi ini seramai 122 orang sudah meninggal dunia akibat Covid-19 di seluruh Indonesia. Jumlah kes positif yang direkodkan pula sebanyak 1,414. - Malaysiakini