Powered by Blogger.

Monday, October 7, 2019

Pemburu Barang Hanyut Di Sungai.. Memang Bahaya Kerja Ini.. 😱😱😱


Serius! saya benar-benar kagum melihat aksi beberapa orang individu di dalam sebuah klip video bertajuk ‘Pemburu Kayu Bernyali’ yang tular di media sosial.

Meskipun berdepan bahaya besar, beberapa orang individu terdiri antara usia belasan tahun hingga 40-an ini dengan selamba terjun ke dalam sebatang sungai berarus deras tanpa, memakai sebarang peralatan keselamatan.

Nak tahu kenapa mereka sanggup berbuat demikian tak? Kisahnya begini, mereka bertindak sebegitu untuk mendapatkan sesuatu yang dianggap bernilai sedang hanyut di dalam sungai tersebut.

Jika di antara mereka berjaya mendapatkan barang hanyut tersebut maka dapatlah sedikit upah pada hari berkenaan.

Makin banyak ia dinaikkan ke atas darat tidak mustahil pulangan yang mereka dapat sangat lumayan.

Untuk pengetahuan anda semua, aktiviti ekstrem ini sememangnya aktiviti popular bagi masyarakat di wilayah Tinambun Sulawesi Barat, Indonesia. Situasi ini hanya boleh dilihat ketika musim tengkujuh sahaja di sebatang sungai besar digelar ‘Sungai Mandar’.

Pada musim ini, sungai utama di wilayah tersebut akan melimpah dan secara tidak langsung akan menghanyutkan banyak objek berharga. Antaranya, batang kayu, buah-buahan dan bermacam-macam lagi.

Berdasarkan perkongsian maklumat dari portal Okezone News, wilayah Tinambung menjadi kawasan penempatan bagi sebuah masyarakat yang digelar sebagai Mandar.

Tidak dinafikan, masyarakat ini cukup terkenal dengan kepakaran mereka berenang di dalam air. Jadi tidak hairanlah kebanyakan penduduk di sini bekerja sebagai nelayan.

Selain itu, mereka turut mendapatkan sumber pendapatan sampingan dengan mengambil upah mengambil barang hanyut di dalam sungai. Menurut penduduk setempat, pekerjaan ini digelar dengan nama Paqoronni ayu.

Mereka yang melakukan pekerjaan ini terdiri daripada individu berani dan sangat cekap berenang. Kepakaran dimiliki itu secara tidak langsung menghilangkan rasa takut ketika mereka berenang dalam arus air sungai deras.

Kebiasaannya, pemburu barang hanyut ini akan meninjau dari atas darat sebelum terjun ke sungai. Proses peninjauan ini selalunya dibuat di dua buah lokasi strategik iaitu di atas jambatan atau di tebing sungai.

Jika ada kenampakan objek hanyut, mereka akan terjun ke dalam sungai untuk mendapatkan objek berkenaan.

Tugasan ini boleh menjadi mudah atau susah. Ia bergantung pada keadaan atau saiz objek mereka jumpai. Jika ia kecil, hanya sekali terjunan sahaja mereka boleh mengangkat hasil ‘tuaian’ ke atas darat.

Jika objek bersaiz besar pula kemungkinan memerlukan masa lama dan para pemburu ini perlu berenang jauh beberapa meter dari lokasi mereka terjun.

Ternyata, kegiatan memburu barang hanyut dalam sungai ini mendapat reaksi ramai orang. Kebanyakan daripada mereka meluahkan rasa kagum melihat kesungguhan masyarakat Mandara yang sanggup berdepan bahaya demi sesuap nasi.

Tidak kurang juga ada yang berkongsi pengalaman sendiri yang pernah melakukan tugasan berbahaya itu.

Seorang pengunjung laman sosial menggunakan nama samaran Jeorge Sabriano Marbun menulis entri, “Kalo di kampung saya namanya ini disebut (markapar) atau mengambil kayu hanyut dari atas, Ini bukan cuma mengambil kayu sahaja tapi seperti kelapa, duren, kayu semua diambil”.

“Di kampung saya, namanya rantau prapat. Hal seperti ini sudah biasa bagi orang-orang perkampungan seperti kami. Saya sudah lakukan hal seperti ini 25 tahun yang lalu. Sewaktu masih tinggal di kampung”.

“Hal seperti ini seru, walaupun sangat berbahaya inilah hidup di perkampungan. Jadi sudah biasa melihat seperti ini dan bahkan sudah pernah melakukan hal seperti ini.

Ini cerita saya dan kampung saya, mana ceritamu kawan sebagai anak kampung”. - Utusan Online